ASURANSI KECELAKAAN DIRI ~ KNOWING EVERY PARTICULAR OBJECT

ASURANSI KECELAKAAN DIRI

  Latar Belakang

          Asuransi menurut Pasal
246 Kitab Undang-undang Hukum Dagang (KUHD) Republik Indonesia :

            “Asuransi
atau pertanggungan adalah suatu perjanjian, dengan mana seorang penanggung mengikatkan
diri pada tertanggung dengan menerima suatu premi, untuk memberikan
penggantian kepadanya karena suatu kerugian, kerusakan atau kehilangan
keuntungan yang diharapkan, yang mungkin akan dideritanya karena suatu
peristiwa yang tak tertentu”.

Berdasarkan definisi tersebut, maka dalam asuransi
terkandung 4 unsur, yaitu :

a.

Pihak tertanggung (insured)
yang berjanji untuk membayar uang premi kepada pihak penanggung, sekaligus
atau secara berangsur-angsur.

b.

Pihak penanggung (insure) yang
berjanji akan membayar sejumlah uang (santunan) kepada pihak tertanggung,
sekaligus atau secara berangsur-angsur apabila terjadi sesuatu yang
mengandung unsur tak tertentu.

c.

Suatu peristiwa (accident) yang
tak terntentu (tidak diketahui sebelumnya).

d.

Kepentingan (interest) yang
mungkin akan mengalami kerugian karena peristiwa yang tak tertentu.

            Yang
akan kami bahas dalam makalah ini adalah tentang polis kecelakaan diri,Kecelakaan
adalah suatu peristiwa yang terjadi secara tiba-tiba, tidak terduga sebelumnya,
yang datang dari luar diri si tertanggung. Bersifat kekerasan, tidak
dikehendaki dan tidak ada unsur kesengajaan dalam peristiwa tersebut.

Definisi asuransi kecelakaan diri

            Yang
di maksud dengan Kecelakaan adalah suatu kejadian yang tidak terduga, dating
nya dari luar,dengan kekerasan baik secara phisik maupun kimia; tidak
disengaja,penyebabnya harus terlihat,menimpa diri tertanggung yang seketika itu
mengakibatkan luka,cacat, meninggal dunia, yang sifat dan tempatnya dapat di
tentukan oleh dokter.

            Asuransi
kecelakaan diri (personal accident insurance) adalah suatu jenis
pertanggungan(suatu produk asuransi)yang menjamin diri manusia sebagai obyek
pertanggungan hingga sejumlah uang tertentu dalam hal terjadinya kematian,
cacat tetap total maupun perawatan/pengobatan sebagai akibat langsung dari
kecelakaan.

Prisip -prinsip dalam asuransi
kecelakaan diri

1.      Insurable interest (repenting yang
dipertanggungkan

            Hak
untuk mempertanggungkan sesuatu yang timbul dari adanya hubungan atau
kepentingan keuangan yang secara sah diakui oleh hukum antara tertanggung  dan objek pertanggungan.

2.   Utmost
Good Faith (itikad baik)

            Suatu
kewajiban positif untuk secara sukarela mengungkapkan fakta-fakta
material,secara tepat dan lengkap mengenai resiko yang diajukan baik hal
tersebut ditanyakan maupun tidak.

3.   
Indemnity  (ganti rugi)

            Kompensasi
keuangan/financial yang eksak.cukup untuk menempatkan tertanggung pada posisi
keuangan setelah kerugian(pasca-kerugian)yang sama dengan posisi keuangan yang
dinikmatinya sesaat sebelum kerugian terjadi(pra-kerugian).

4.   
Subrogation (perwalian)

            Prinsip
subrogasi diatur dalam pasal 284 kitab Undang-Undang Hukum Dagang,yang berbunyi
:”Apabila seorang Penanggung telah membayar ganti rugi sepenuhnya kepada
tertanggung,maka Penanggung akan menggantikan kedudukan tertanggung dalam
segala hal untuk menuntut pihak ketiga yang telah menimbulkan kerugian pada
tertanggung”.

5.   
Contribution (kontribusi)

            Tertanggung
dapat mengasuransikan pertanggungan pada beberapa perusahaan asuransi.namun
bila terjadi kerugian atas objek yang diasuransikan maka secara otomatis
berlaku prinsip kontribusi.prinsip kontribusi berarti bahwa apabila asuransi
telah membayar penuh ganti rugi yang menjadi hak tertanggung,maka asuransi
berhak menuntut perusahaan-perusahaan lain yang terlibat suatu
pertanggungan(secara bersama-sama menutup asuransi kecelakaan diri
tertanggung)untuk membayar bagian kerugian masing-masing yang besarnya
sebanding dengan jumlah pertanggungan yang di tutupnya.

6.   
Proximate cause  (Sebab Akibat)

            Suatu
penyebab aktif,efisien yang menimbulkan suatu rangkaian kejadian yang
menyebabkan suatu akibat,tanpa adanya interfensi dari suatu kekuatan yang
berawal dan secara aktif bekerja dari sumber yang baru dan berdiri sendiri.

            Jaminan
dasar dari asuransi kecelakaan diri melingkupi: risiko meninggal, risiko cacat
tetap, biaya perawatan pengobatan dokter dengan maksimum jumlah pertanggungan
sebesar 10% dari risiko meninggal.

Jenis jaminan yang akan diberikan

1.      Santunan meninggal dunia

            Apabila
suatu kecelakaan mengakibatkan seseorang meninggal dunia,maka perusahaan akan
membayar santunan tersebut sesuai dengan uang pertanggungan yang tercantum
dalam polis.

2.  
Santunan cacat tetap

            Yang
dimaksud dengan cacat tetap adalah suatu keadaan cacat yang terus menerus
selama hidup dan tidak mungkin lagi di adakan penyembuhannya,sehingga  bagian dari badan yang cacat tidak dapat
berfungsi sama sekali.

            Pekerjaan,
usia, riwayat penyakit/kondisi kesehatan, resiko yang diasuransikan adalah
hal-hal yang diperhitungkan dalam menenapkan suku premi pada asuransi
kecelakaan diri.

           

 
Permasalahan

            Permasalahan
yang timbul dari polis kecelakaan diri ini adalah pembahasan yang diatur dalam
ketentuan-ketentuan yang diatur dalam pasal-pasal dalam polis kecelakaan diri
tersebut.


Kingsoft Office Suite Free 2013

Kingsoft Office Suite Free 2013 "Ucapan Terimakasih, selalu saya ucapkan dalam hati, karena kawan telah membaca artikel Kingsoft Office Suite Free 2013. :)" (Click to Zoom) Office suite atau Paket aplikasi Perkantoran merupakan sebuah Paket perangkat lunak yang...

Macam – Macam Windows 7 Edition dan Keterbatasan Masing – Masing

Windows 7 Edition Windows 7, Rilis utama dari Microsoft Windows, Yang tersedia dalam 6 Edisi yang berbeda (Starter , Home Basic , Home Premium, Professional, Enterprise dan Ultimate). Hanya Home Premium, Professional, dan Ultimate yang banyak tersedia di pengecer....

Macam-Macam Perangkat Keras Komputer atau Hardware Beserta Fungsinya

Macam - Macam Perangkat Keras Komputer/Hardware Perangkat Keras Komputer/Hardware adalah komponen-komponen fisik yang membentuk satu kesatuan sistem Personal Computer (PC). Pertama, saya akan sebutkan dan menjelaskan fungsi dari Perangkat keras dalam sebuah...

Software Utilities Terbaik 2014 – Carbon Blog

10 Software Utilities Terbaik 2014 Software utilitas adalah Perangkat lunak sistem yang dirancang untuk membantu menganalisis, mengkonfigurasi, mengoptimalkan atau mempertahankan komputer. Software utilitas biasanya berfokus pada bagaimana infrastruktur komputer...

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *