Pendekatan Kurve Indiferen | Ekonomi

Pendekatan Kurve Indiferen – Pendekatan yang dipakai dalam teori ordinal adalah indefference curve. Kurva indiferen adalah kurva yang menghubungkan titik-titik keseimbangan kombinasi untuk memperoleh 2 macam barang yang mempunyai tingkat kepuasan yang sama.

Asumsi utama ketika seorang menganalisis perilaku konsumen akan melakukan pilihan secara rasional. Ketika seorang konsumen pergi ke warung, pasar, toko, minimarket atau supermarket, maka konsumen tersebut telah mendefinisikan dengan jelas akan selera dan kesukaannya.

Dengan anggaran yang terbatas dan harga produk yang tertentu, seorang konsumen harus mengalokasikan anggarannya agar memperoleh kepuasan maksimum. Untuk penyederhanaan, dianggap seorang konsumen menghadapi dua pilihan Baju (B) dan Celana (C).

Di dalam menghadapi dua pilihan ini seorang konsumen dianggap, memenuhi kaidah-kaidah berikut:

1. Kelengkapan

Untuk setiap pilihan B dan C, konsumen dapat memutuskan apakah B lebih disukai dari C, atau C lebih disukai dari B , atau B sama disukai dengan C. Hal ini dapat dituliskan sebagai B>C, C>B atau B-C. Kaidah kelengkapan memungkinkan seorang konsumen dapat mengurutkan kombinasi produk dari yang paling tidak disukai sampai paling disukai. Walaupun kadang-kadang seorang konsumen mungkin tidak bisa menentukan kombinasi produk yang paling disukai karena informasi yang dimiliki tentang produk tersebut sangat sedikit (kurangnya informasi atas barang tersebut).

Kaidah ini berarti bahwa sepanjang karakteristik lain sama, maka jumlah produk yang lebih sedikit. Dalam beberapa hal mungkin dapat ditemui kondisi semakin banyak semakin tidak disukai (misalnya makan kekenyangan). Tetapi kondisi ini lebih berhubungan dengan kontrol pribadi seseorang, misalnya tidak bisa menahan diri dari makan terlalu banyak atau tidak bisa menyimpan untuk masa depan. Pada dasamya secara umum kaidah semakin banyak semakin disukai tetap dapat berlaku.

3. Transitivitas

Transivitas dapat diilustrasikan sebagai berikut ; Jika P>Q dan Q>R, maka P>R dan jika P-Q dan Q-R, maka P-R, tentu saja tidak semua perbandingan bersifat transitif. Jika seseorang lebih menyukai Jeruk daripada Pisang, dan lebih menyukai Buah Naga daripada Mangga, tidak selalu jeruk lebih disukai daripada Buah Naga.

4. Konveksitas

Konveksitas diartikan sebagai konsumsi dari kombinasi yang mengandung dua produk lebih disukai dari konsumsi yang ekstrim, mengkonsumsi salah satu produk saja. Jika B dan C indiferen, maka konsumen lebih menyukai pilihan yang mengandung sebagian produk B dan sebagian lagi produk C, dari pada seluruhnya B atau semuanya C.

Keempat kaidah di atas ditunjukkan oleh gambar 2.7. sesuai dengan kaidah semakin banyak semakin disukai, maka kurva indiferen yang memberikan kombinasi jumlah produk yang lebih banyak akan semakin disukai. Dengan demikian semakin jauh kurva indiferen dari titik asal akan semakin disukai semua kombinasi produk yang terletak pada kurva idiferen 2 lebih disukai dari semua kombinasi pada kurva indiferen 1. Tetapi semua kombinasi pada kurva indiferen 2, lebih tidak disukai dari semua kombinasi pada kurva indiferen 3. Dengan demikian kombinasi yang paling disukai adalah yang terletak pada kurva indiferen 2.7.

Pendekatan Kurve Indiferen

Sifat-Sifat kurve indiference

1. Mempunyai kemiringan yang negatif (konsumen akan mengurangi konsumsi barang yang satu apabila ia menambah jumlah barang lain yang di konsumsi)

2. Cembung ke arah titik origin, menunjukkan adanya perbedaan proporsi jumlah yang harus ia korbankan untuk mengubah kombinasi jumlah masing-masing barang yang dikonsumsi (marginal rate of substitution)

3. Tidak saling berpotongan, tidak mungkin diperoleh kepuasan yang sama pada suatu kurva indiferens yang berbeda.

Untuk membuktikan bahwa kurve indiferen tidak saling berpotongan kita lihat tabel dibawah ini :

Kurve Indiferen

Untuk pembuktian bahwa kurve indiferen tidak mungkin saling berpotongan maka kita gunakan logika sebagai berikut :

OY1 pada Y dan OX1 pada X tingkat kepuasan sama dengan OY2 pada Y dan OX2 pada X, sedangkan OY1 pada Y dan OX1 pada X tingkat kepuasan sama dengan OY2 pada Y dan OX3 pada X.

Atau

OY1 pada Y dan OX1 pada X = OY2 pada Y dan OX2 pada X

OY1 pada Y dan OX1 pada X = OY2 pada Y dan OX3 pada X

Sehingga OY2 pada Y dan OX2 pada X = OY2 pada Y dan OX3 pada X

Dan dapat disimpulkan bahwa OX2 pada X tidak sama OX3 pada X, sehingga kurva indiferen tidak mungkin berpotongan.

Kingsoft Office Suite Free 2013

Kingsoft Office Suite Free 2013 "Ucapan Terimakasih, selalu saya ucapkan dalam hati, karena kawan telah membaca artikel Kingsoft Office Suite Free 2013. :)" (Click to Zoom) Office suite atau Paket aplikasi Perkantoran merupakan sebuah Paket perangkat lunak yang...

Macam – Macam Windows 7 Edition dan Keterbatasan Masing – Masing

Windows 7 Edition Windows 7, Rilis utama dari Microsoft Windows, Yang tersedia dalam 6 Edisi yang berbeda (Starter , Home Basic , Home Premium, Professional, Enterprise dan Ultimate). Hanya Home Premium, Professional, dan Ultimate yang banyak tersedia di pengecer....

Macam-Macam Perangkat Keras Komputer atau Hardware Beserta Fungsinya

Macam - Macam Perangkat Keras Komputer/Hardware Perangkat Keras Komputer/Hardware adalah komponen-komponen fisik yang membentuk satu kesatuan sistem Personal Computer (PC). Pertama, saya akan sebutkan dan menjelaskan fungsi dari Perangkat keras dalam sebuah...

Software Utilities Terbaik 2014 – Carbon Blog

10 Software Utilities Terbaik 2014 Software utilitas adalah Perangkat lunak sistem yang dirancang untuk membantu menganalisis, mengkonfigurasi, mengoptimalkan atau mempertahankan komputer. Software utilitas biasanya berfokus pada bagaimana infrastruktur komputer...

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *